There was an error in this gadget

Saturday, June 19, 2010

Benarkah Tiada Masa Hadapan Di Pedalaman ?

19/06/2010, Kapit - Isu yang sering dibangkitkan oleh mana-mana guru yang kerap penulis dengar ialah berkaitan future mereka. Sidang meja bulat mereka sama ada di bilik guru, di dalam bot ekspress, di atas kenderaan pacuan empat roda hinggalah di koridor kelas hanya berkisar isu tentang bisnes dan kekayaan. Perkara ini sangat menarik perhatian kerana hanya golongan yang terkurung di dalam dimensi pedalaman sahaja yang dapat merungkai masalah ini.
Seperti yang semua maklum, di pedalaman tiada kemudahan seperti di bandar yang memungkinkan seorang guru mampu menjadi kaya dari sudut harta. Berbeza dengan pekerja di bandar walau apa pun status mereka. Ini kerana di bandar segala kemudahan tersedia untuk mereka melakukan extra job untuk mencari pendapatan sampingan.
Keinginan untuk menjadi kaya adalah lumrah setiap orang. Jika ada kelompok yang mengatakan bahawa guru, kerjanya hanya untuk mengajar dan berbakti seumur hidup umpama liln membakar diri,mereka adalah golongan yang pendek akal. Mana mungkin dalam kehidupan yang mencabar begini masih ada golongan yang tidak perlu untuk menjadi kaya. Bahkan agama Islam juga mahukan penganutnya kaya agar dapat menyalurkan kekayaannya kepada yang memerlukan.
Namun persoalannya adakah benar tinggal dan mengajar di pedalaman tidak membolehkan guru menjadi kaya sehingga perlu berpindah ? Hasil dari pengamatan penulis, golongan yang sibuk bersidang di meja bulat ini lazimnya golongan yang banyak beralasan dan suka membazir masa. Tidak kira sama ada mereka ketika itu berada di kawasan pedalaman atau ketika sudah keluar bercuti di bandar. Hakikatnya peluang yang datang walaupun hanya ketika cuti langsung tidak menunjukkan kesungguhan mereka untuk mencari kekayaan. Tetap jua mengikat diri dengan isu hiburan dan beristirehat semata-mata. Justeru bolehkah menjadi kaya jika kelompok ini berpindah ke bandar sekalipun ?
Pelbagai peluang bisnes didiskusikan seperti membeli hartanah, bisnes burung walit, bisnes mlm, bisnes itu dan ini. Dicanangkan perkataan 'kalaulah aku berada di bandar' berulangkali untuk menunjukkan semangat berkobar-kobar mereka untuk menjadi kaya. Anehnya, tiada apa-apa tindakan pun setiap kali mereka bercuti panjang di bandar. Tetap berada di takuk lama. Benarlah kata-kata hikmat, manusia lebih ramai yang hanya tahu berkata-kata berbanding yang bertindak.
Pada penulis, golongan pendidik pedalaman seperti ini pasti kekal di takuk lama walaupun ditakdirkan berpindah ke bandar kelak. Tiada bezanya di bandar atau pedalaman jika sikap mereka tidak ikut berpindah sama.
Kepada bakal guru baru, percayalah kekayaan bukan datang kerana anda berada di pedalaman mahupun di bandar. Ia bergantung kepada tindakan yang anda ambil. Jangan jadikan alasan masa depan menjadi gelap atau tidak akan berubah selagi mengajar di pedalaman. Itu semua karut semata-mata.
Sekadar membuat perbandingan, selama hampir empat tahun mengajar di pedalaman, penulis sudah memiliki syarikat sendiri, menghasilkan beberapa buah buku dan menjalankan beberapa bisnes. Walaupun belum KAYA, namun berjaya mendahului rakan-rakan yang sudah lama berada di bandar. Bukan niat untuk takabbur atau riak, tapi itulah mungkin sedikit bukti yang penulis cuba tonjolkan untuk bakal guru agar tidak percaya dengan mitos ini. Sekiranya anda berusaha dan menggunakan akal, percayalah hidup di tengah hutan pun masa depan tetap cerah.

No comments:

Post a Comment